Kulinerwisata

Gandos Jajan Pasar Menggoda Selera


Gandos adalah salah satu jajanan tradisional di Yogyakarta. Awal mula saya mengenal makanan ini ketika saya menghadiri pernikahan saudara saya di Surabaya. Saya belanja bersama eyang ke pasar tradisional di daerah Waru Sidoarjo, saat saya coba sangat enak dan gurih setelah saya tanyak pak penjualnya di daerah Surabaya dan sekitarnya di beri nama Rangin. Sejak saat itu saya mengenal makanan ini dengan nama Rangin.

Menurut Wikipedia : Gandos adalah jajanan khas yang dapat ditemukan di Jawa. Gandos terbuat dari adonan tepung beras dicampur santan kelapa ditambah garam secukupnya. Gandos dibuat di dalam cetakan loyang dengan api superpanas di bawahnya. Pengaruh garam membuat dominasi rasa gurih jajanan tradisional ini. Bagi penyuka rasa manis biasanya cukup meminta sedikit taburan gula tebu di permukaanya. Kue Gandos ada yang menyebutnya kue rangin ataupun pancong. orang Surabaya menamakannya rangin, orang Jakarta mengistilahkan kue pancong, orang Bandung menyebutnya bandros, orang Bojonegoro mengatakan tratak jaran, dan orang Bali memberi nama daluman. Bentuknya melengkung dengan ketebalan sekitar 2 cm. Bagian di dalam kue berwarna putih. Sedangkan pada permukaan kulitnya berrona warna coklat. Rasa Gandos cukup gurih dan nikmat yang memberikan nuansa nostalgia pada cita rasa kue tradisional


Setelah saya beberapa lama sering dapat tugas untuk belanja di pasar, baru lah saya kadang menemukan penjual rangin di jogja, yang membuat saya aneh adalah orang-orang selalu teriak "Pak Gasdos Pak". Saya berpikir awalnya Gandos dan Rangin berbeda hanya bentuknya saja yang sama, karena malam ber spekulasi akhirnya saya enggan membeli.

Didorong rasa penasaran saya sering melihat bapak itu berjualan, akhirnya setelah 6 bulan saya mencoba membeli. Saya beli Rp 4000 mendapat 10 Gandong atau Rangin. Rangin ini dibuat dengan cetakan sama persis dengan cetakan kue pukis, yang memberdakan hanya ukuran lebih kecil saja. Rangin atau Gandos ini  di buat dari campuran antara Kelapa Parut dan Tepung Beras serta tambahan garam secukupnya. Gandos di masak dengan posisi loyang yang sangat panas, gandos tidak membutuhkan waktu lama untuk pemasakan sekitar 10 menit untuk satu loyang. 


Gandos memiliki cita rasa yang gurih, untuk yang tidak suka dengan rasanya yang terlalu gurih bisa minta untuk ditambah taburan gula pasir agar tidak terllau eneg saat kita menikmatinya. Saya sangat menyarankan untuk yang ingin menikmati Jajan Pasar Gandos ini agar dinikmati selagi panas.


Subscribe to receive free email updates:

8 Responses to "Gandos Jajan Pasar Menggoda Selera"

  1. ini enak bangettt kalo dimakan pas masih anget2,sambil ngeteh pas bangetttt hehe..saya nyebutnya rangin

    ReplyDelete
  2. aduh ini kalau di Jakarta apa ini namanya, kok jadi lupa. Hamil Fira saya ngidam ini...apa yah?

    ReplyDelete
  3. Disini juga ada jajanan kayak gandos gitu. Tapi namanya apa kurang tau juga. Cuma tau makan aja #eh

    ReplyDelete
  4. itu makanan favorit jaman kecil..uenaaak banget :)

    ReplyDelete
  5. aku seneng banget sama gandos mak. kirimin ke rumah doong

    ReplyDelete
  6. makanan pasar tradisional ini emg palinng enak ya mbaa ^o^.. akupun suka..kalo mudik k kampung suami, solo, duuuh, biasanya kalap nyari jajanan tradisionalnya... gandos ini aku ragu2 prnh nyoba ato ga? ga sama ama kue pukis ya? kdg2 hrs dicicip lg spy tau prnh nyobain ato ga ;p

    ReplyDelete
  7. nah ini sih enak , waktu kecil tukang jualannya sering lewat depan rumah. Di Cirebon aku jarang lihat jajanan ini

    ReplyDelete
  8. Minta tolong info nya mas mba di jogja nya dipasar mana ya pak gandoz nya? Ada nya dari jam berapa sampai jam berapa? Saya lagi ngidam, nuwun

    ReplyDelete